Hijab merupakan cerminan kesucian diri bagi wanita muslim, mengenakan hijab syar’i merupakan bukti ketaatan kepada Allah, karena jelas didalam Al-Qur’an surah An-Nur:31 wanita diperintahkan untuk menutup auratnya, wanita muslim yang taat ialah yang mampu menjaga kehormatan hijabnya.                                                                                                                                                                    Zoya merupakan seorang wanita muslim yang berani hijrah dari yang tidak memakai hijab kemudian berhijab, ia mulai belajar mengenakan hijab pada saat duduk di bangku SMP, saat itu banyak sekali tanggapan orang mengenai hijabnya ada yang berkomentar positif dan ada juga yang berkomentar negatif.

Pagi itu terdengar suara riuh dari ruang kelas, menandakan sudah banyak murid yang telah masuk kelas. Zoya pun datang memasuki ruang kelasnya dengan penampilan yang berbeda dari hari-hari sebelumnya. Suasana di ruang kelas menjadi hening sejenak semua pandangan tertuju kepada Zoya, hati dan pikiran mereka seolah bertanya-tanya tentang penampilan Zoya yang berhijab, salah satu teman kelas Zoya berkata.                                   “Hey Zoya ada apa tiba-tiba hari ini kamu berhijab?”                                                         “Enggak ada apa-apa kok, emangnya kenapa?”                                                                                  “Ya… tumben aja, penampilan kamu hari ini sangat berbeda dari hari-hari sebelumnya ibarat nih ya…dari angka satu kemudian meloncat ke angka seratus jaraknya jauh bangetkan? ”                                                                                                                             “Hahaha kamu ini terlalu berlebihan”                                                                            “Serius loh Zoya, kamu berhijab terlihat lebih cantik dan anggun, kenapa enggak dari dulu saja berhijabnya?”                                                                                                            “Terimakasih Rere atas pujiannya, sebenarnya mama sudah nyaranin aku untuk mengenakan hijab dari pertama kali masuk SMP. Kata mama, wanita itu wajib menutup aurat dengan hijab yang ia kenakan, akan tetapi waktu itu omongan mama tidak aku hiraukan, aku pun belum kepikiran untuk berhijab pikiran ku masih kekanak-kanakan masih suka memakai assesories rambut serba warna-warni. Hingga aku sadar bahwa Allah SWT memerintahkan kepada wanita untuk menutup auratnya karena, Dia hanya ingin memuliakan kita sebagai wanita, Dia tidak rida perhiasan dunia-Nya di nikmati setiap pasang mata, Dia hanya ingin mengangkat derajat kita sebagai wanita sehingga Dia turunkan wahyu yaitu surah An-Nisa yang artinya wanita, sungguh mulia wanita di hadapan-Nya ”

“Masya Allah begitu kagumnya aku mendengar kata-kata mu”                                                              “Asyik Rere kagum sama aku hehe, ngomong-ngomong kata-kata aku barusan itu, aku copy paste loh dan aku save di otak sumbernya itu dari……..heeemmm…….mau tau sumbernya dari mana? Kunjungin aja di www.ustazah_meyda.com itu adalah guru ngaji aku yang paling top banget hahahaha ”                                                                                                         “ihhh Zoya, kita sekarang lagi enggak bercanda, ahh Zoya mah selalu mengesalkan”                                                  “Cie..cie.. si Rere ngambek, kamu sih serius banget dengerin omongan aku tadi, sesekali lah aku ngajakin kamu bercanda hahaha”                                                                                                                    “Haa sesekali kita bercanda? Enggak salah, bukannya setiap hari kamu ngajakin aku bercanda? Haha pura-pura amnesia tuh”                                                                                                                                                                                     “Haha enggak apa-apa lah membuat hati orang senang akan mendapat pahala juga loh, oh iya, tentang guru ngaji aku Ustazah Meyda itu beneran loh enggak bercanda, aku kagum dengan sosoknya yang dari kecil sudah diajarkan untuk beristiqomah dengan hijab syar’inya, menurut aku, dia adalah muslimah yang sebenarnya, dia juga banyak sekali tahu tentang ilmu agama dan aku pun banyak mendapatkan pelajaran yang bermanfaat dari dia, pokoknya dia itu seperti sosok malaikat yang tak bersayap”                                                                                                                                                       “Wah hebat banget ya sosok Ustazah Meyda itu, kok kamu baru cerita sekarang tentang Ustazah Meyda?                                                                                                                                                                                    “Kebetulan Ustazah Meyda itu baru mengajar ngaji di masjid tempat aku mengaji, kira-kira sekitar sebulanan dia menjadi guru ngaji di masjid Babussalam dekat rumah ku, hemmm…walaupun aku sudah khatam Al-Qur’an akan tetapi aku masih terus mengulang bacaan Qur’an ku dengan Ustazah Meyda, sambil sekalian sharing tentang ilmu pengetahuan hehe”                                                                                                                                     “Haha dasar modus, heemmm… Zoya setelah aku melihat perubahan kamu dan mendengar semua penjelasan kamu mengenai hijarah berhijab mu, sepertinya aku mulai tertarik untuk hijrah berhijab juga seperti kamu”                                                                                                                                               “Wih beneran? Kalau begitu ayo kita sama-sama hijrah, belajar menggunakan hijab nikmati saja prosesnya lama-kelamaan akan terbiasa dan pastinya akan lebih mengerti dalam menggunakan hijab yang syar’i”                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                       “Insya Allah dalam minggu ini aku berhijab”                                                                                                                                   “Alhamdulillah, beneran ya jangan hanya niat saja, tapi dilaksanakan”                                                                                                “Iya Zoya”

Tak terasa bel pun berbunyi, menandakan proses belajar mengajar akan dimulai………                                                                                 semua murid didalam kelas sudah bersiap-siap untuk memulai pelajaran, guru matapelajaran pun sudah memasuki ruang kelas dan setelah semuanya siap, guru pun mengabsen kehadiran murid-muridnya satu persatu, terpanggilah giliran nama absen Zoya….                                                                                                                                         “Zoya Azzahratusyta”                                                                                                                                                                                                         “Hadir bu”                                                                                                                                                                                         “Zoya sekarang tampil beda ya? dengan hijabnya”                                                                                                                                                                                                     “Iya bu”                                                                                                                                                                     “Cantik”                                                                                                                                                                           Zoya pun terlihat tersipu malu karena teman-temannya bersorak menggoda. Salah satu teman Zoya berkata: “Ciee… Zoya pipi nya memerah. Zoya, kamu memang terlihat lebih anggun dengan penampilan mu yang berhijab”                                                                                                                                    “Iya, Zoya cantik”                                                                                                                                                                             “Harap tenang anak-anak (dengan suara lantangnya) ” Seketika suasana menjadi hening karena semua murid segan dengan guru yang terkenal tegas dan agak sedikit garang itu, ditambah lagi dengan penampilannya yaitu, dengan rambut ikal yang sengaja terurai rapih sebahu dan warna lipstiknya yang merah menyala menambahkan sosoknya terlihat seperti antagonis. Guru itu pun melanjutkan pembicaraannya,                                                                                                                                                  “Zoya, hebat kamu sudah berinisiatif untuk berhijab tapi ingat ya hati-hati dengan hijab mu jangan hanya tampaknya saja berhijab akan tetapi bantinnya tidak terhijabi, percuma saja berhijab kalau akhlaknya tidak baik, rata-rata sebagian orang diluar sana menggunakan jilbab hanya mengikuti tren dan tidak sesuai dengan apa yang disyari’atkan, yang lebih parahnya lagi hijab yang mereka pakai seolah-olah menjadi tempat pelindung perilaku negatif nya. Dan sesungguhnya mereka pun belum mengerti tentang adab berhijab maka dari itu menurut saya perbaikilah dulu akhlak masing-masing barulah berhijab, memangnya tidak malu dengan hijab yang dipakai kalau akhlaknya saja bernilai nol, itu sebabnya saya belum siap untuk berhijab”

Zoya pun terdiam dan terus memikirkan kata-kata gurunya tersebut, perasaan hati Zoya merasa bertolak belakang dengan perkataan gurunya tersebut. Menurut Zoya berhijab itu tidak harus memandang baik atau jeleknya akhlak seseorang karena berhijab itu perintah langsung dari Allah SWT dan hukumnya wajib bagi wanita muslim. Sepulang sekolah nanti, Zoya berniat menemui Ustazah Meyda untuk membicarakan hal tersebut…….setelah melewati waktu jarum jam yang berputar akhirnya bel pulang sekolah pun berbunyi, Zoya bergegas memasukkan buku-buku dan alat tulis kedalam tas nya, ia segera pergi menuju ke rumah Ustazah Meyda, setelah beberapa menit kemudian tibalah Zoya di rumah Ustazah Meyda.                                                                                                                                                                                   “Assalamu’alaikum Ustazah Meyda (sambil mengetuk pintu rumah)”                                                                                        “Wa’alaikumussalam (sambil membukakan pintu rumahnya) eh Zoya…. silahkan masuk nak “                                                                                                                                               “Iya terimakasih umi (sambil tersenyum)”                                                                                                                                                     “Ayo silahkan duduk nak, tunggu sebentar, umi ambilkan minum dulu untuk Zoya”                                                                  “Iya umi makasih banyak, enggak usah repot-repot umi, aku kesini cuma mau ngobrol sebentar saja sama umi, sebelumnya mohon maaf umi sudah mengganggu waktu umi”                                                                                                                                                                     “Enggak ganggu kok Zoya, malahan umi senang ada tamu berkunjung ke rumah”                                                                                                                                                                                                                “Alhamdulillah kalau begitu”                                                                                                                                                                      “Oh iya mau membicarakan hal apa Zoya?”                                                                                                                                                                                                                                                            Dengan polosnya Zoya pun berkata:                                                                                                     “ Tentang hijab, umi”                                                                                                      “Ada apa dengan hijab?”                                                                                                                  “Jadi begini umi, banyak sekali orang diluar sana yang mempermasalahkan antara hijab dengan akhlak, mereka beranggapan bahwa orang yang mengenakan hijab itu harus yang bersih hatinya, yang baik akhlaknya, dan yang anggun kepribadiannya, apakah itu benar umi? Salahkah jika ada wanita yang berhijab akan tetapi akhlaknya tidak baik? Kalau menurut umi bagaimana?”                                                                                                                                                                   “Jika ada seseorang yang mempermasalahkan antara hijab dengan akhlak, katakan kepada mereka bahwa hijab dan akhlak adalah dua hal yang berbeda. Berhijab adalah murni karena Allah, dan wajib hukumnya untuk wanita muslim yang telah baligh tanpa memandang akhlaknya baik atau buruk, buktinya ada didalam Al-Qur’an perintah berhijab yaitu terdapat pada Q.S.An-Nur:31 yang berbunyi: “Katakanlah kepada wanita muslim yang beriman, hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya kecuali yang bisa nampak dari padanya dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya”.

Dan ada juga ayat lainnya mengenai perintah berhijab, yaitu terdapat pada Q.S.Al-Ahzab:59 yang berbunyi: “Hai nabi, katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu, istri-istri orang mukmin, hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya keseluruh tubuh mereka, yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal karena itu mereka tidak diganggu, dan Allah adalah maha pengampun lagi maha penyayang”.

Nah sedangkan akhlak adalah perilaku atau budi pekerti yang bergantung pada pribadi masing-masing, jika seorang wanita berhijab melakukan dosa itu bukan karena hijabnya, namun karena akhlaknya. Yang berhijab belum tentu berakhlak mulia namun yang berakhlak mulia tentulah dia akan berusaha sebaik mungkin untuk menutup auratnya.”                                                                                                                                                    “Masya Allah, mulai sekarang aku semakin yakin untuk beristiqomah mengenakan hijab, terimakasih umi atas pencerahannya”                                                                                                                                                                                 “iya sama-sama Zoya (sambil tersenyum)”

Perasaan hati Zoya pun sangat lega setelah mendengar penjelasan dari Ustazah Meyda, ia sangat gembira karena tidak ada keganjalan lagi di hati nya. Pepatah pernah berkata “Malu bertanya maka akan sesat dijalan” Zoya selalu teringat dengan kata pepatah tersebut, ia tak ingin dihantui dengan pertanyaan-pertanyaan yang membuat ia penasaran, maka dari itu Zoya selalu berani bertanya dengan begitu yang mulanya ia tidak tahu tentunya akan menjadi tahu.

Keesokan harinya Zoya berangkat ke sekolah dengan penuh semangat, Zoya semakin yakin untuk mengenakan hijab, hatinya tidak akan pernah goyah dengan apapun komentar orang, sebab hijrah tak perlu manusia tahu, karena ia mengejar rida Allah bukan rida manusia. Sesampainya di sekolah Zoya pun segera bergegas memasuki ruang kelasnya dan ia melihat seorang gadis berkudung putih tersenyum kepadanya, gadis itu pun berkata:                                                                                                                      “Assalamu’alaikum Zoya (sambil tersenyum)”                                                                                                                                                     “Wa’alaikumsalam (dengan sorot mata kagum)”                                                                                                                                 “Bagaimana dengan penampilan aku sekarang? ”                                                                                                                                            “Bagus Re (sambil tersenyum bangga), karena berhijab merupakan ciri kita sebagai wanita muslim, dan ingatlah bidadari dunia memang tak bersayap tapi pasti berhijab”                                                                                                                                                                        “Wihhh bener banget, sahabat aku ini pandai sekali berkata-kata, terimakasih Zoya sudah membuat aku berani untuk hijrah (sambil memeluk Zoya)”                                                                                                                 ” Iya sama-sama Rere, alhamdulillah aku senang bisa mengajak kearah yang positif dan bisa mengingatkan kepada akhwat untuk melaksanakan perintah Allah yaitu berhijab”                                                                                                                                                                                       Dan tiba-tiba ada salah satu teman cewek Zoya berkata:                                                      “Uhh so sweet, lebay banget kalian berdua, berpelukan seperti orangtua yang sudah lama tak berjumpa dengan anaknya hahaha” Disisi lain sebagian murid didalam kelas pun ikut tertawa…dan cewek itu pun melanjutkan perkataannya “Eh kalian berdua enggak kegerahan apa pakai jilbab? Gue aja yang enggak berjilbab sering banget kepanasan, apalagi kalian uhh pasti panas dan pengap banget”                                                                           Zoya pun menjawab perkataan temannya tersebut “Siapa bilang berjilbab itu panas dan pengap malahan adem banget, semua itu tergantung niat di hati kita, kalau berhijabnya ikhlas dari hati dan niatnya karena Allah, pasti berhijab akan terasa nyaman.                           Nah sekarang aku tanya, panasan mana berhijab atau api neraka yang bergejolak? Seandainya tiba-tiba Allah memanggil dan kamu masih dalam keadaan belum berhijab bagaimana? Dan bagaimana kalau Allah murka pada mu, karena kamu tidak menjalankan perintahNya untuk berhijab? Maka dari itu ayo kita sama-sama hijrah berhijab karena menutup aurat tak butuh banyak alasan sebab malaikat Izrail pun tak butuh banyak alasan untuk mengambil nyawa kita kapanpun dan dimanapun, dan kalian harus ingat, yang berhijab belum tentu berakhlak mulia namun yang berakhlak mulia tentulah dia akan berusaha sebaik mungkin untuk menutup auratnya.”                                       Semua murid yang ada didalam kelas pun terdiam mendengarkan perkataan Zoya. Teman cewek Zoya yang mulanya sangat angkuh, ia pun langsung meminta maaf kepada Zoya dan juga Rere, sambil menangis ia mengakui kesalahannya dan langsung memeluk kedua temannya tersebut, suasana pun menjadi haru, siswi-siswi yang melihatnya pun langsung menghampiri ketiga temannya tersebut dan ikut berpelukan bersama-sama.”

LEAVE A REPLY